DEWAPOKER-Agen poker online indonesia

Pada 29 Jun 1958, Brazil memenangi trofi Piala Dunia buat pertama kalinya. Dalam pertandingan empat tahun pada masa itu, Brazil mengalahkan Sweden 5-2 di final.

Kedua-dua pasukan ingin menebus penampilan mereka yang mengecewakan pada penampilan Piala Dunia empat tahun sebelumnya. Setelah berjaya menjadi naib juara pada tahun 1950, Brazil terpaksa tersingkir di suku akhir setelah tewas kepada Hungary 2-4. Sementara Sweden, yang menduduki tempat ketiga pada tahun 1950, gagal lolos dari fasa kumpulan dalam Perang Dunia 1954.

Pada PD 1958, kedua-dua Brazil dan Sweden berjaya melangkah ke peringkat kumpulan dan mara ke final. Brazil, yang berada dalam kumpulan yang sama dengan Kesatuan Soviet, England dan Austria, mengalahkan Wales (1-0) dan Perancis (5-2). Sementara itu, Sweden, yang disatukan oleh Wales, Hungaria dan Mexico, mengalahkan Soviet Union (2-0) dan Jerman Barat (3-1).

Perlawanan akhir yang berlangsung di Stadium Rasunda di kota Solna, Sweden disaksikan oleh 51,000 penonton, belum lagi berjuta-juta penonton lain yang menonton melalui televisyen secara langsung mengunjungi dewapoker.

Gol yang pantas dicapai selepas pada minit keempat pemain tengah Sweden, Nils Liedholm memberi kelebihan kepada tuan rumah. Namun, skor 1-0 tidak bertahan lama kerana 5 minit kemudian, Edvaldo Izidio Neto atau lebih dikenali sebagai Vava, berjaya merobek jaring Sweden setelah menyambut hantaran lintang Mane Garrincha. Sebenarnya, mereka berdua berjaya menjaringkan gol untuk mengubah keadaan melalui skema yang hampir serupa dengan penciptaan gol pertama pada minit ke-38. Brazil menang 2-1.

Pada babak kedua, Brazil mula mengawal permainan. Skor juga berubah menjadi 4-1 setelah Pele dan Mario Zagallo meningkatkan kelebihan masing-masing pada minit ke-55 dan ke-68. Sweden mengurangkan ketinggalan menerusi penyerang, Ange Simonsson pada minit ke-80. Tetapi Pele menutup pesta untuk gol Brazil dengan memecahkan gol Sweden dengan tandukan pada minit ke-90.

Dua gol yang dijaringkan Pele pada final ini adalah gol ke-6 Pele sepanjang kejohanan. Gol-gol ini membuatnya setaraf dengan legenda Jerman Barat, Helmut Rahn, sebagai penjaring terbanyak dalam sejarah Piala Dunia. Just Fontaine (Perancis) berada di kedudukan teratas dengan 13 gol.

Pele, yang pada masa itu membuat penampilan sulung untuk Piala Dunia, berusia 17 tahun 249 hari. Hingga kini, usia Pele masih merupakan pemain termuda yang muncul dalam final Piala Dunia dalam sejarah Brazil.